Android Pie Diisi Dengan Fitur AI, Wow !!


Dilansir dari laman TechNewsWorld - Google mengumumkan Sistem Operasi terbarunya pada smartphone androidnya. Menggunakan nama Android Pie versi Android 9 ini tergolong sangat canggih karena menggunakan fitur AI yaitu kecerdasan buatan.

Kecerdasan Buatan memainkan peran besar dalam Android 9, versi terbaru dari sistem operasi seluler Google, yang dirilis hari Senin.

Disebut "Android Pie," OS dirancang untuk belajar dari perilaku penggunanya, dan menerapkan pelajaran tersebut untuk menyederhanakan dan menyesuaikan pengalaman ponsel mereka.

"Dari memprediksi tugas Anda berikutnya sehingga Anda dapat melompat langsung ke tindakan yang ingin Anda ambil, untuk memprioritaskan daya baterai untuk aplikasi yang paling sering Anda gunakan, untuk membantu Anda memutuskan sambungan dari ponsel di penghujung hari, Android 9 beradaptasi dengan hidup Anda dan cara Anda menggunakan ponsel, "kata Sameer Samat, wakil presiden Google dari manajemen produk untuk Android dan Google Play.

Adaptive Brightness dan Adaptive Battery adalah dua cara Android Pie menggunakan AI untuk menyesuaikan dan meningkatkan kinerja telepon.

Kecerahan Adaptif mempelajari tingkat kecerahan apa yang disukai pengguna dalam kondisi tertentu dan secara otomatis menyesuaikan tampilan ke pengaturan tersebut ketika kondisi tersebut muncul.

Adaptive Battery dihubungkan ke sistem DeepMind Google dan dapat mempelajari pola penggunaan telepon seseorang dan membuat penyesuaian untuk mengoptimalkan penggunaan daya.

"Pengguna program Android P beta di ponsel Google Pixel menemukan peningkatan 20 persen dalam masa pakai baterai," kata David McQueen, direktur penelitian untuk perangkat konsumen di kantor London ABI Research, perusahaan penasihat teknologi.

"Daya tahan baterai selalu menjadi titik sakit utama bagi pengguna ponsel cerdas, jadi penerapan AI ini akan sangat melegakan," katanya kepada TechNewsWorld.

Seeing Will Be Believing (Sebab Akan Percaya)

Fitur manajemen daya berfungsi tanpa menambahkan perangkat keras tambahan, kata McQueen.

Huawei memperkenalkan AI yang meningkatkan kinerja dalam produk Mate 10 Pro, katanya, tetapi untuk melakukannya, perusahaan harus menambahkan chip ke perangkat, yang disebut "unit pemrosesan saraf."

"Tidak banyak yang terjadi dalam hal teknologi baterai baru yang dapat memperpanjang masa pakai baterai, sehingga Adaptive Battery bisa menjadi hal yang baik," saran William Stofega, direktur program untuk telepon seluler dan drone di IDC, sebuah perusahaan analisis pasar yang berbasis di Framingham, Massachusetts.

Fitur Baterai Adaptif tampaknya menarik, diakui Tuong Nguyen, analis utama senior di Gartner, sebuah perusahaan riset dan penasihat yang berbasis di Stamford, Connecticut. Namun, dia menahan penilaian atas fitur tersebut sampai putusan dari pengguna masuk.

"Kami melihat banyak pengumuman pengoptimalan daya, dan saya yakin mereka bekerja dengan cukup baik," kata Nguyen kepada TechNewsWorld, "tetapi persepsi saya sebagai konsumen adalah bahwa saya tidak pernah dapat cukup diisi dan selalu menggunakan baterai terlalu banyak."

Screen Slices (Irisan Layar)

Tambahan baru lainnya untuk Android adalah Tindakan Aplikasi. Itu membuat hubungan antara kapan dan bagaimana Anda menggunakan aplikasi dan membuat saran berdasarkan koneksi tersebut. Misalnya, jam 5:15 sore. pada hari Senin. Tindakan Aplikasi dapat menanyakan apakah Anda ingin membuka e-book yang telah Anda baca di perjalanan pulang-pergi ke dan dari tempat kerja selama seminggu terakhir.

Google juga mengumumkan fitur untuk Android Pie yang disebut "Slices," yang tidak akan muncul di OS sampai musim gugur ini.

Irisan menunjukkan informasi yang relevan dari aplikasi tergantung pada aktivitas layar pengguna. Jadi, jika pengguna mulai mengetik Lyft ke Google Search, Slice akan menampilkan sepotong aplikasi Lyft dengan informasi seperti harga ke tujuan dan ETA untuk driver.

"Slices sangat bagus karena ini membawa kita selangkah lebih dekat ke dunia pasca-aplikasi," kata Nguyen.

"Daripada mencari melalui selusin aplikasi dan secara individual membuka mereka," lanjutnya, "UI memungkinkan saya untuk menggunakannya dengan lebih sedikit langkah."

Better Security (Keamanan Lebih Baik)

Android Pie juga memiliki tombol home tunggal baru untuk navigasi yang lebih sederhana.

Selain itu, fitur Ikhtisar Android telah dirancang ulang untuk menampilkan pratinjau layar penuh dari aplikasi yang baru-baru ini digunakan. Ini juga sekarang mendukung Smart Text Selection, memberikan saran tindakan berdasarkan teks yang dipilih.

Keamanan telah ditingkatkan di Android 9. Ini memiliki model keamanan yang ditingkatkan untuk biometrik. Ini menggunakan chip yang aman dan terdedikasi untuk mengaktifkan kemampuan keamanan perangkat keras yang melindungi data sensitif, seperti informasi kartu kredit.

Android 9 memilih protokol TLS secara default, serta DNS melalui TLS, untuk membantu melindungi semua komunikasi Web dan menjaganya tetap pribadi.

Dukungan Multi-Kamera dan HEIF

Kemampuan fotografi Android diperluas di Pie. Ini mendukung beberapa kamera, yang memungkinkan pengembang untuk mengakses aliran dari sejumlah kamera fisik secara bersamaan.

"Dukungan multi-kamera adalah fitur yang berpotensi keren karena berdampak pada lintasan realitas augmented imersif, realitas campuran dan pengalaman realitas virtual," kata Nguyen.

"Apa pun yang bergerak imersif menarik bagi saya, tetapi itu adalah jalan yang panjang, jadi jangan berharap melihat sesuatu dengan dampak super dengan segera," tambahnya. "Ini lebih dari sebuah blok bangunan untuk hal-hal besar yang akan datang."

Android Pie juga mendukung format gambar baru, HEIF. Format ini memberikan kompresi yang lebih baik daripada format JPEG yang banyak digunakan tanpa kehilangan kualitas. Apple telah menggunakan format ini untuk sementara.

Keluhan umum di antara konsumen adalah kurangnya penyimpanan pada ponsel, Nguyen mencatat.

"Saya tidak akrab dengan rincian teknis pada HEIF, tapi saya pikir semua konsumen dapat menghargai memiliki lebih banyak ruang karena kompresi yang lebih baik," katanya.

Fighting Phone Addiction (Melawan Kecanduan Telepon)

Dengan kekhawatiran yang meningkat tentang berapa banyak waktu yang dihabiskan orang dengan ponsel mereka, Google memutuskan untuk menambahkan beberapa fitur manajemen waktu ke Android Pie.

"Sementara banyak waktu yang kita habiskan di ponsel kita berguna, banyak dari kita berharap kita dapat memutuskan dengan lebih mudah dan membebaskan waktu untuk hal-hal lain," kata Samat Google.

"Bahkan, lebih dari 70 persen orang yang kami ajak bicara dalam penelitian kami mengatakan mereka ingin lebih banyak bantuan dengan ini," tambahnya. "Jadi kami telah bekerja untuk menambahkan kemampuan kunci tepat ke Android untuk membantu orang mencapai keseimbangan dengan teknologi yang mereka cari."

Fitur "digital well-being (kesejahteraan digital)" baru yang akan ditambahkan ke Android Pie pada musim gugur ini termasuk yang berikut:

  • Dasbor yang membantu pengguna memahami bagaimana mereka menghabiskan waktu di perangkat mereka,
  • Timer Aplikasi yang memungkinkan operator menetapkan batasan waktu pada aplikasi dan menghamparkan ikon di layar beranda saat waktunya habis,
  • Mode Jangan Ganggu, yang membungkam semua gangguan visual yang muncul di layar, dan,
  • Wind Down, yang mengaktifkan Night Light dan Do Not Disturb dan memudar layar menjadi grayscale sebelum tidur.

Sementara fitur-fitur kesehatan digital baru dapat dianut oleh beberapa pengguna, mereka dapat mengganggu orang lain.

"Saya dapat melihat hal-hal seperti Wind Down dan penghitung waktu aplikasi," kata IDC Stofega kepada TechNewsWorld. "Saya pikir orang ingin menggunakan perangkat mereka kapanpun dan bagaimanapun mereka inginkan."

Possible Pain Point (Kemungkinan Titik Nyeri)

Bagi banyak pengguna Android, semua barang dalam versi terbaru OS kemungkinan akan tetap berada di tangan mereka untuk beberapa waktu, karena Pie hanya berfungsi pada model Pixel, dan beberapa ponsel lain yang berpartisipasi dalam program beta untuk perangkat lunak.

"Ini akan memberitahukan seberapa cepat Android P dapat bermigrasi ke smartphone Samsung dan Huawei, dan kemudian ke yang menjalankan Android One," kata McQueen.

Bahkan bagi mereka yang bisa mendapatkan OS baru, mungkin ada tantangan.

"Masalahnya selalu seberapa cepat orang dapat mengenali beberapa fitur baru ini," dan apakah perangkat ini "terlalu rumit untuk kebaikan mereka sendiri," kata Stofega.

"Perangkat ini menjadi seperti pisau Swiss Army," katanya. "Pembuat perangkat harus mencari tahu dan menyesuaikan dengan apa yang orang benar-benar butuhkan dibandingkan apa yang secara teknis mungkin."

Berlangganan update artikel terbaru via email :

0 Response to "Android Pie Diisi Dengan Fitur AI, Wow !!"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel